Monday, 28 November 2016

[Review]: Hotel Hong - Melaka

Di penghujung November ini, gue dan L berkesempatan lagi buat 'ngabur' selama tiga hari ke Malaysia. Secara garis besarnya, hari pertama kita akan ke Melaka dan bermalam disana, lalu dua hari sisanya kita akan jalan-jalan dan bermalam di Kuala Lumpur.

Untuk menentukan mau nginep di hotel mana di Melaka, gue sempetin baca-bacain cerita jalan-jalan di forum-forum gitu. Pas banget ketemu cerita dua orang traveller dari Indonesia yang memilih hotel yang sama selama di Melaka, review mereka juga baik, nama hotelnya adalah Hotel Hong.

Menurut informasi, hotel ini letaknya strategis banget, dekat banget sama Jonker Street. Gak ngaruh sih sama kita, soalnya kita datangnya hari Kamis. Sedangkan Jonker Night Market cuma ada di hari Jumat, Sabtu, dan Minggu. Ya sudah, berarti kan gue masih punya alasan buat balik ke Melaka suatu saat nanti #kodebanget hihi...

Akhirnya mantab booking hotel ini lewat Travel*** mana dapat diskon lagi hihi, jadi kita bayar cuma 195k. Padahal pas kita tanya-tanya langsung ke hotel, rate kamar standard mereka untuk weekdays yaitu MYR 66, atau kalau weekend (Jumat-Minggu) seharga MYR 80.

Bangunan hotel dua lantai, mirip ruko ya hihi...

Pas hari H...
Kami naik bus dari KLIA2 ke Melaka Sentral, lalu nyambung naik bus lagi dari Melaka Sentral turun di Bangunan Merah. Nah sampai di Bangunan Merah, kita jalan kaki menuju hotel dengan bantuan GPS. Intinya kita nyasar sih, mana panas banget kan jalan kaki muter-muter gitu, uhhh sebel *banting GPS*

Sampai akhirnya kita berdua istirahat dulu di sebuah halte bus, mendinginkan kepala dulu, trus nyalahin GPS lagi, lalu mulai jalan kaki lagi pelan-pelan. Kurang lebih 1,5km jalan kaki akhirnya kita ngelihat juga papan nama Hotel Hong. Rasanya kayak mau sujud sembah syukur gitu haha... Ternyata setelah dipikir-pikir sambil lihat peta, letak hotel ini tuh sebelum Bangunan Merah. Ya pantes aja nyasar, udah mana kita turun bus lebih jauh, trus kita jalan kaki terus ke arah depan, gak balik arah *elap keringet*

Sampai di hotel, kami disambut sama receptionist yang ramah banget. Setelah kami dikasih kunci kamar, kami dikasih peta, trus ditunjukan jalan menuju beberapa tempat wisata terdekat. Kami juga ditanya besok mau balik ke Melaka Sentral jem berapa karena mereka akan anterin kita kesana secara percuma/gratis. Asyik kan... Ohya kami juga diwajibkan bayar retribusi gitu sebesar RM 2/hari untuk pelestarian budaya gitu, programnya pemerintah sana.

Naik satu lantai menuju kamar kami, rupanya kami dapat kamar nomor 113, letaknya di ujung lorong. Begitu masuk kamar, komen gue dan si L sama. Kamarnya kecil tapi apik, bersih, ada TV gede, ada AC, juga ada kipas angin ukuran besar banget. Ngapain ya ada AC tp dikasih kipas angin juga? Kamar mandinya pun bersih. Cocok banget untuk kami yang cuma numpang tidur hehe...

Kasur ukuran queen yang cukup nyaman

Di depan tempat tidur, terdapat lemari pakaian, TV, dan meja-kursi.

Kamar mandi yang simple tapi bersih.

Baik AC maupun pemanas air semua berfungsi dengan baik, kita juga dapat sabun-shampo standar hotel. Kalau mau ngeteh atau ngopi di lorong disediain dispenser, kopi-teh-gula gratis, tinggal seduh. Bisa pakai komputer dan printer juga disana.

Kopi, teh, dan gula gratis, tinggal seduh sendiri kalau mau.

Tersedia dispenser dan komputer serta printer yang bisa digunakan oleh para tamu.
Juga ada sofa buat duduk-duduk

Ternyata hotel ini ada rooftopnya juga, jadi bisa santai-santai disana sambil nonton TV.

Kesimpulannya:
Hotelnya nyaman, bersih, dan pelayanannya baik, cuma kamar kita kurang kedap suara aja nih, suara dari bathroom kamar sebelah kedengeran jelas kalau malam. Selebihnya sih kita gak ada komplain, malah kayaknya kalau ke Melaka lagi mau nginep lagi disini karena lokasinya dekat banget sama Jonker Street, jadi bisa puas jajannya hehe...

Sekian reviewnya, semoga berguna :)

Sunday, 13 November 2016

Fix You

Akhir-akhir ini, alasan gue jarang nulis yang pertama adalah karena gak ada ide *cetek banget* dan yang kedua adalah alasan paling krusial sejagat raya, malas. 

:p

Malam-malam gini, biasanya waktunya gue me-time. Kalau gak baca buku, ya biasanya dengerin musik. Kebetulan sekarang sambil ngeblog dari hp, gue juga lagi dengerin lagunya Coldplay yang judulnya Fix You. Seperti biasa dengerinnya berulang-ulang tanpa bosan. Dan tiba-tiba aja keingetan kejadian sore tadi pas turun hujan...

Kebetulan gue & L gak kemana-mana dan biasanya kalau hujan gini, gue sama si L kerjaannya cuma berjejer di deket jendela kamar kita sambil ngeliatin hujan. Seriusan kita emang totally weird banget anaknya. Di tengah-tengah keheningan, tau-tau dia nyeletuk, "gini nih, kebiasaan kamu sebelum kenal aku, kalau hujan, cuma bisa mandang keluar jendela, jomblooo..." 

Gue gak lantas langsung jawab sih, tapi sempet mikir dulu, emangnya waktu gue ngejomblo, kelakuan gue kayak gitu ya? *mikir keras, lupa ingatan*

Udahlah mikirnya nanti aja, muahahaaa... Abis itu gue sama L ngakak bareng...

Cerita selesai, hahahaa.... 

Ditutup dengan pic-quotes ini ya... dahhhhh..... :D